Detail Inovasi Perguruan Tinggi


Tema: geser blok, batang tarik, sambungan kayu
Judul: Studi Eksperimental Geser Blok pada Batang Tarik Kayu Indonesia
Perguruan Tinggi: Universitas Katolik Parahyangan
Jenis/sdm: dosen/0401086001

Tahun: 2016

Salah satu kegagalan yang dapat terjadi pada suatu sambungan baja atau kayu adalah kegagalan geser blok. Penelitian ini mempelajari geser blok pada batang tarik kayu Indonesia. Uji eksperimental pada penelitian ini menggunakan 3 jenis kayu yang berbeda yaitu Sengon, Akasia Mangium, dan Meranti Kuning. Jumlah benda uji yang dibuat adalah 3 benda uji untuk masingmasing jenis kayu. Sambungan kayu adalah sambungan geser ganda dengan menggunakan alat sambung batang baja berulir berdiameter 10 mm. Jarak-jarak baut minimum setiap benda uji dibuat sesuai ketentuan SNI 7973:2013. Berdasarkan hasil perhitungan sambungan geser ganda, didapatkan hasil analisis bahwa kegagalan sambungan kayu yang terjadi adalah kegagalan tumpu pada komponen utama kayu akibat tertekan alat sambung namun hasil pengujian eksperimental menunjukkan terjadinya keruntuhan geser blok pada sambungan kayu. Hasil kuat tarik dari uji eksperimental dan perhitungan menggunakan persamaan pada SNI 7973:2013 memiliki persen beda antara 41,1% - 50,5% untuk Sengon, 47,2% - 48,1% untuk Akasia Mangium, dan 34,2% - 47,7 % untuk Meranti.